Polri Kirim Tim Usut Kasus Helikopter yang Dipakai Pengantin di Pematang Siantar

Polri Kirim Tim Usut Kasus Helikopter yang Dipakai Pengantin di Pematang Siantar

Foto: Pasangan Pengantin Menggunakan Helikopter Polri

Sipayo.com – Video viral yang menunjukkan pasangan pengantin menggunakan helikopter milik Polri di Kota Pematangsiantar berbuntut panjang karena mendapat kecaman dari masyarakat.

Divisi Propam Polri mengirim tim ke Medan, Sumatera Utara, untuk menangani kasus penyewaan helikopter Ditpolairud Baharkam. Helikopter tersebut disewakan oknum polisi kepada sepasang calon pengantin dengan tarif Rp 120 juta untuk kegiatan dokumentasi prewedding.

“Itu sedang diperiksa di Medan. Tim kita lagi di Medan. Nanti apa yang kita temukan di sana kan lagi diperiksa itu,” kata Kadiv Propam Polri Irjen Martuani Sormin kepada wartawan, Jumat (9/3/2018).

Ditanyai ada atau tidak kemungkinan oknum polisi lainnya yang ikut terlibat atau praktik ‘setoran’, Martuani mengatakan hal tersebut masih didalami oleh tim dari Mabes Polri.

“Ya ini kan sedang diperiksa (ada atau tidak yang terlibat dan dugaan setoran),” ujar Martuani.

Helikopter tersebut diduga dipiloti Iptu T dan mendarat di Lapangan H Adam Malik, Pematangsiantar. Iptu T adalah personel yang ditugaskan dari Baharkam Polri untuk menjadi personel BKO Polda Sumut.

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Rina Sari Ginting sebelumnya membantah ada helikopter Polri yang disewakan di Pematangsiantar. Rina semula mengatakan kronologinya saat helikopter berada di Lapangan H Adam Malik, sepasang pengantin mendekati dan menumpang berfoto.

Lima hari setelah pernyataan itu, Rina mengumumkan ditemukan indikasi penyimpangan prosedur. “Dari hasil penyelidikan tim, ditemukan indikasi yang kuat pada tanggal 25 Februari 2018 adanya penggunaan sarana yang unprocedural (tidak sesuai dengan prosedur),” kata dia pada Sabtu (3/3).