Hati-hati! Hecker Bisa Ciptakan Ingatan Palsu Pada Otak Manusia

Hati-hati! Hecker Bisa Ciptakan Ingatan Palsu Pada Otak Manusia
Foto : Ilustrasi
Sipayo.com – Sebuah penelitian mengatakan bahwa hecker mampu menciptakan ingatan palsu dan menanamnya di otak manusia.

Dimana, para peneliti tersebut, mengatakan bahwa otak manusia rentan terhadap manipulasi melalui perangkat medis implan yang digunakan untuk mengobati hal-hal seperti Parkinson.

Hal ini menurut tinjauan praktis dan teoritis dari ini dan skenario lain yang dilakukan oleh Universitas Oxford Fungsional Neurosurgery Group dan perusahaan keamanan siber Rusia Kaspersky.

Menurut peneliti, aalam satu dekade, teknologi juga akan berkembang ke titik bahwa memori komersial meningkatkan implan akan tersedia untuk dibeli. Sementara 20 tahun dari sekarang, dapat melihat waktu ketika teknologi akan cukup maju untuk memungkinkan “kontrol ekstensif atas ingatan”.

Pengembangan teknologi ini akan memiliki sejumlah manfaat kesehatan dan akan membuka kemungkinan teknologi bio-terhubung baru seperti peningkatan kapasitas otak, tetapi juga memegang potensi untuk eksploitasi dan penyalahgunaan.

“Ancaman baru yang dihasilkan dari ini dapat mencakup manipulasi massal kelompok melalui implan atau menghapus ingatan peristiwa atau konflik politik; sementara ‘cyberthreats’ yang dibangkitkan ulang dapat menargetkan peluang baru untuk spionase cyber atau pencurian, penghapusan, atau ‘mengunci’ memori (Sebagai contoh, sebagai imbalan tebusan),” tulis para peneliti dalam laporan mereka ‘The Memory Market: Mempersiapkan masa depan di mana cyberthreats menargetkan masa lalu Anda’.

Laporan ini merujuk pada episode dari serial TV Black Mirror, di mana implan otak memungkinkan pengguna merekam dan memutar ulang semua yang mereka lihat dan dengar. Survei YouGov berikutnya menemukan bahwa 29 persen pemirsa episode, Seluruh sejarah Anda, akan bersedia menggunakan teknologi jika ada.

Bukti percobaan konsep telah dilakukan oleh lembaga penelitian militer AS, Darpa, yang membuktikan bahwa adalah mungkin untuk meningkatkan kemampuan orang menciptakan ingatan jangka pendek.

“Perangkat keras dan perangkat lunak untuk mendukung ini ada juga,” para peneliti mencatat.

“Neurostimulator, implan yang terhubung yang dapat menargetkan dan menstimulasi otak untuk mengembalikan fungsinya, digunakan untuk mengatasi gejala penyakit Parkinson dan bahkan depresi. Ini bukan lompatan besar bagi perangkat ini untuk menjadi ‘ingatan prostesis’. Lima tahun dari sekarang kita mungkin dapat merekam sinyal otak secara elektronik yang membangun ingatan, dan kemudian meningkatkan atau bahkan menulis ulang sebelum mengembalikannya ke otak,” tulis peneliti.

Kemungkinan serangan siber pada perangkat tersebut muncul sebagai akibat dari override fungsi yang dibangun dalam perangkat lunak, yang diperlukan dalam keadaan darurat medis.

Untuk melindungi terhadap ancaman tersebut, para peneliti mengatakan, kolaborasi yang lebih besar diperlukan antara profesional perawatan kesehatan, produsen perangkat dan industri keamanan siber.

“Kerentanan saat ini penting karena teknologi yang ada saat ini adalah fondasi untuk apa yang akan ada di masa depan,” laporan itu menyimpulkan.

“Meskipun tidak ada serangan yang menargetkan neurostimulator telah diamati di alam liar, fakta yang tidak mengejutkan sama sekali karena angka yang saat ini digunakan di seluruh dunia rendah, dan banyak yang diimplementasikan dalam pengaturan penelitian terkontrol, beberapa titik kelemahan ada yang tidak akan sulit untuk dilakukan,” tulis laporan tersebut.