Ini Kata Kemendagri Saat Diminta Mundur oleh Fadli Zon

Ini Kata Kemendagri Saat Diminta Mundur oleh Fadli Zon

 

Sipayo.com – Kasus tercecernya e-KTP di wilayah Duren Sawit menuai kritikan dari berbagai pihak. Salah satunya yaitu Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon. Ia menganggap Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo tidak becus dalam menangani kasus tersebut dan meminta Tjahjo untuk mundur dari kursi Mendagri.
Terkait hal itu, Menteri Dalam Negeri Thahjo Kumolo menilai tidak adil jika ia harus mundur karena kasus kartu tanda penduduk elektronik (E-KTP) yang tercecer dan diperjual belikan.

Tjahjo menegaskan bahwa kasus E-KTP yang diperjual belikan dan dibuang baru-baru ini adalah murni tindakan kriminal. Kemendagri sudah melaporkan hal itu kepada polisi.

“Menurut saya tidak fair kalau pelaku kejahatan tindak pidana yang dilakukan orang lain yang secara sengaja, tapi kesalahannya ditimpakan kepada Kemendagri,” kata Tjahjo dalam keterangan tertulisnya, Rabu (12/2/2018).

“Kalau itu kita biarkan, kejahatan dan tindak pidana terus terulang, sengaja dilakukan, lalu pejabat publik diminta tanggung jawab. Itu pendidikan politik yang tidak bagus,” tambahnya.

Tjahjo mengatakan, jajaran kemendagri justru telah berusaha menyelamatkan proyek KTP elektronik yang semrawut karena ada masalah korupsi. Ketika ia baru menjabat sebagai menteri pada 2014, masalah E-KTP sudah ada.

“Secara perlahan dan pasti, jajaran Kemendagri khususnya dukcapil telah mampu mengurai masalahnya, mampu selesaikan masalah-masalah KTP,” kata dia.

Salah satu indikatornya, perekaman E-KTP yang sebelumnya bermasalah kini sudah mencapai angka 97,3 persen.

Wakil Ketua DPR Fadli Zon sebelumnya meminta Tjahjo mundur dari jabatannya sebagai Mendagri karena dinilai tidak mampu menangani sejumlah persoalan mendasar terkait data kependudukan.

Fadli menyoroti kasus ditemukannya ribuan KTP elektronik (e-KTP) baru-baru ini di sejumlah wilayah. Ia juga mempermasalahkan 31 juta penduduk yang sudah melakukan perekaman e-KTP, tetapi belum masuk daftar pemilih tetap (DPT) Pemilu 2019.

“Saya kira Saudara Tjahjo Kumolo sebaiknya mengundurkan diri saja. Ini enggak becus mengurus masalah e-KTP, mengurus DPT, dan juga mengurus data-data kependudukan. Ini masalah-masalah dasar kok. Selama empat tahun ini ngapain aja?” ujar Fadli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (11/12/2018).