Nadiem Karim: Go-Jek Akan Segera Tawarkan Saham kepada Publik

Nadiem Karim: Go-Jek Akan Segera Tawarkan Saham kepada Publik

Foto: Nadiem Karim

Sipayo.com-Yang pertama mencapai level Unicorn, Go-Jek, ialah Perusahaan rintisan (startup) Indonesia. Mulai mengembuskan rencana untuk menawarkan sahamnya kepada publik dalam beberapa tahun ke depan.

CEO Go-Jek Nadiem Makarim menyatakan hal itu dalam diskusi panel di acara Bloomberg The Year Ahead Asia, Rabu (6/12), kemarin.

“Kami pasti akan IPO, tapi semua tergantung situasi dan kondisi ke depan. Semoga dalam beberapa tahun ke depan kami bisa IPO karena itu tujuan dan cita-cita saya,” ujar Nadiem, terus terang.

Niat perusahaan ini untuk IPO sepertinya bakal dinantikan pelaku pasar. Maklum Go-Jek merupakan perusahaan rintisan pertama di Indonesia yang memiliki valuasi nilai jual melebih US$ 1 miliar.

Dalam dunia startup, dikenal beberapa level valuasi perusahaan. Level pertama adalah Cockroach, perusahaan rintisan awal dengan valuasi masih kecil, tapi tahan banting. Perusahaan seperti ini bisa menarik para angel investor untuk mengikutsertakan modalnya sehingga valuasinya membesar.

Di level selanjutnya, terdapat istilah Ponies. Istilah ini menjuluki perusahaan-perusahaan rintisan dengan valuasi menembus US$ 10 juta atau sekitar Rp 130-an miliar.

Jika perusahaan di level ini bisa mempertahankan dan menaikkan nilai valuasinya, maka para angel investor dengan modal lebih gede tertarik menginjeksi modal segar. Valuasi mereka pun akan terdorong ke level berikutnya.

Centaurs, makhluk berbadan kuda berkepala manusia dalam mitolog Yunani, menjadi istilah untuk menggolongkan startup dengan valuasi menembus US$ 100 juta. Kira-kira Rp 1,35 triliun.

Lagi-lagi, jika perusahaan perintis segede ini masih bisa meningkatkan valuasinya, para angel investor kelas paus masih bisa tertarik menambahkan modal, sehingga semakin mendorong valuasinya.

Perusahaan perintis yang valuasinya mampu menembus US$ 1 miliar (setara sekitar Rp 13,5 triliun) mendapat julukan Unicorn. Kuda terbang bertanduk tunggangan para dewata.

Go-Jek merupakan perusahaan startup yang sudah berada di kasta tertinggi ini.

Biasanya, perusahaan startup di level ini sudah semakin sulit mendapatkan pasokan modal segar dari para investor malaikat. Bukan karena tidak menarik, tapi tidak terlalu banyak lagi angle investor yang memiliki kapasitas dana hingga sebesar itu. Gojek merupakan perusahaan startup yang sudah berada di kasta tertinggi ini.

Oleh sebab itu, menawarkan saham ke investor publik menjadi jalur paling logis untuk semakin memperbesar aset perusahaan dan mendongkrak valuasinya.

Namun, setelah menjadi perusahaan publik, umumnya karakter perusahaan rintisan mulai berubah. Menyesuaikan tuntutan investor di bursa saham, mereka akan mulai mengejar perolehan laba dari semula mengejar peningkatan valuasi.