Demo Kantor Go-Jek, Driver Ojek Online di Medan Bakar Jaket dan Helm

Demo Kantor Go-Jek, Driver Ojek Online di Medan Bakar Jaket dan Helm

Sipayo.com – Kantor Go-Jek di kawasan komplek CBD Polonia, Kecamatan Medan Polonis, Kota Medan digeruduk seribuan driver ojek online, Kamis (22/11). Mereka mengutuk pemutusan mitra sepihak yang dilakukan perusahaan.

Berbagai kelompok komunitas driver online sebelumnya sudah berkonvoi dari pusat Kota Medan. Sesampainya di lokasi tujuan mereka langsung berorasi.

Para driver menuntut agar perusahaan bisa menerima banding masal yang diajukan para driver. Karena menurut mereka, pemutusan mitra yang dilakukan terkesan tidak beralasan. “Kami minta banding masal. Kami tidak cari kaya. hanya butuh makan untuk anak istri,” kata salah seorang massa dari atas mobil komando.

Aksi unjuk rasa di Kantor Go-Jek sempat diwarnai kericuhan. Massa marah karena kantor manajemen tiba-tiba tutup. Mereka sempat sempat melempari gedung dan sekuriti yang berjaga dengan air mineral kemasan gelas. Beruntung, pihak kepolisian masih dapat menenangkan diri.

Pihak kepolisian yang melakukan mediasi memberikan izin 10 orang perwakilan pengunjuk rasa masuk ke dalam Kantor Manajemen Go-Jek untuk berdialog.

Massa juga menolak perekrutan pengemudi baru. Karena semakin banyak jumlah driver telah mengakibatkan persaingan tidak sehat di jalanan. “Kami minta banding masal bagi pengemudi yang hanya punya kesalahan ringan silahkan ada sanksi tidak ada bonus di Minggu pertama. Bukan malah merekrut driver baru,” kata Koordinator aksi Joko Pitoyo.

Hasil dari pertemuan dengan perwakilan Go-Jek, tampaknya mengecewakan massa. Mereka kemudian meluapkan emosi dengan membakar jaket dan helm.

Kabarnya pihak Go-Jek membutuhkan waktu seminggu untuk menyelesaikan masalah itu. Para driver pun dengan terpaksa harus menunggu.