Warga Sekitar Gunung Sinabung Diguyur Hujan Abu

Warga Sekitar Gunung Sinabung Diguyur Hujan Abu

 

Sipayo.com –  Gunung Sinabung yang ada di Kabupaten Karo, Provinsi Sumatera Utara yang terkhir kali meletus pada Februari 2018, kini kembali erupsi, Selasa (7/5/2019) sekitar pukul 07.48 WIB dengan tinggi kolom abu teramati sekitar 2.000 meter di atas puncak (± 4.460 meter di atas permukaan laut).

Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMNG) menjelaskan Gunung Sinabung kembali erupsi setelah diam selama 10 bulan. Aktivitas gunung api ini masih berada pada level IV atau awas.

Hal ini disampaikan oleh Deri Al Hidayat, Kepala Pos PVMBG Gunung Api Sinabung, saat dijumpai di ruangan pemantauan Gunung Api Sinabung di Simpang Empat, Kabupaten Karo, Senin (7/5/2019).

“Aktivitas erupsi Gunung Sinabung kembali terjadi pada Selasa pagi ini, sekitar pukul 6.30 (WITA) selama 45 menit. Erupsi beruntun ini kembali terjadi sejak erupsi terahir pada 22 Februari 2018 kemarin, namun demikian aktivitas sinabung hingga saat ini masih awas level IV,” ujar Deri.

Menurut dia, sejak Juni 2015 status Gunung Sinabung berada pada level IV atau awas, belum ada penurunan aktivitas hingga saat ini.

Dampak erupsi kali ini kembali melanda wilayah sebelah timur tenggara gunung. Warga di wilayah tersebut diguyur abu vulkanik yang cukup tebal.

Deri mengimbau warga sekitar untuk menggunakan masker dan pelindung mata apabila beraktivitas di luar ruangan.

Warga juga diimbau agar tidak melakukan aktivitas di dalam radius 3 km untuk sektor Utara-Barat, 4 km untuk sektor Selatan-Barat, jarak 7 km untuk sektor Selatan-Tenggara, jarak 6 km untuk sektor Tenggara-Timur serta jarak 4 km untuk sektor Utara-Timur.

PVMBG juga meminta masyarakat yang bermukim di sepanjang aliran sungai yang berhulu di Gunung Sinabung agar mewaspadai potensi banjir lahar dingin terutama pada saat terjadi hujan lebat.