BPODT Gelar Sosialisasi Cegah Gratifikasi dan Korupsi

Keterangan foto: BPODT Gelar Sosialisasi Cegah Gratifikasi dan Korupsi


Sipayo.com - Badan Pelaksana Otorita Danau Toba (BPODT) bekerja sama dengan Polda Sumatera Utara menyelenggarakan Sosialisasi Pemahaman Gratifikasi dan Pencegahan Tindak Pidana Korupsi yang diikuti oleh Pegawai BPODT di Kantor NPODT, Medan, Rabu (22/09/21).

Dalam Sambutannya Direktur Utama Jimmy Bernando Panjaitan menyampaikan sosialisasi ini bertujuan agar pejabat dan pegawai di lingkungan BPODT harus memiliki pengetahuan terkait pencehagan tindak pidana korupsi, serta penanganan gratifikasi di Lingkungan BPODT. Jimmy juga berharap agar BPODT dan Polda Sumut dapat terus bersinergi dan berkolaborasi dalam mendukung pembangunan Danau Toba sebagai Destinasi Pariwisata Prioritas Nasional sebagaimana telah diamanatkan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.


Hal yang sama diungkapkan oleh Kompol James Hasudungan Hutajulu,S.I.K, S.H, M.H, M.I.K selaku Kasubid III/Tipikor Ditreskrimus Polda Sumut. Dirinya turut memberi apresiasi kepada BPODT karena telah menyelenggarakan acara ini dilingkungan BPODT. James mengharapkan para Pegawai yang mengikut Sosialisasi tersebut bisa memahami dan tetap menjaga integritas pegawai.

Dalam pemaparannya, James menyampaikan bahwa, Sejarah Korupsi di Indonesia sudah ada di Masa VOC (Verenigde Oost Indische Compagnie), dimana VOC merupakan sebuah asosiasi dagang yang memonopoli perekonomian di Nusantara. Dan dilanjutkan saat masa penjajahan Belanda, pada masa ini muncul istilah katabelece sebagai salah satu modus operandi korupsi di zaman Belanda.

Dirinya melanjutkan, korupsi terus berlanjut di masa penjajahan Jepang dan Masa Orde Lama dan Orde Baru hingga saat ini. Dalam Penjelasannya, Kompol James menjelaskan ada bentuk-bentuk korupsi yaitu; Merugikan Keuangan Negara, Suap Menyuap, Penggelapan Dalam Jabatan, Pemerasan, Perbuatan Curang, Benturan Kepentingan dalam keadaan dan Gratifikasi.

"Terkait dasar Hukum dalam Penerapan Tindak Pidana Korupsi salah satunya berdasarkan TAP MPR Nomor XI tahun 1998 tentang Penyelanggaraan Pemerintah yang Bersih dan Bebas KKN, Undang-undang Nomor 8 tahun 2010 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU), Instruksi Presiden nomor 5 tahun 2004 tentang Percepatan Pemberantasan Korupsi dan Peraturan Pemerintah nomor 43 tahun 2018 tentang Tata Cara Pelaksana Peran serta Masyarakat dan Pemberian Penghargaan dalam pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi." Jelas Kompol James Hutajulu.

Terkait Gratifikasi, beliau mengungkapkan definisi dari Gratifikasi itu sendiri adalah Uang/Hadiah kepada pegawai di luar gaji yang telah ditentukan. Berdasarkan pasal 12B UU RI no 31 1999 Jo. UU RI no 20 tahun 2001, pengertian Gratifikasi meliputi pemberian uang, barang, rabat(diskon), komisi, pinjaman tanpa bunga, tiket perjalanan, fasilitas lainnya.

Dalam Landasan Hukum Gratifikasi terdapat UU RI No tahun 2001 tentang Perubahaan UU RI no 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan TPK (Pasal 12 b ayat 1 dan 2 ; Pasal 12 C ayat 1,2 dan 3) dan UU RI no 30 tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan TPK (Pasal 16).

Kategori Gratifikasi yang dianggap suap pada saat Pegawai Negeri/Penyelenggara Negara menerima sesuatu yang berhubungan dengan Jabatannya dan yang berlawanan dengan kewajiban/tugasnya . Adapun Gratifikasi yang tidak dianggap suap, Kompol James menjelaskan Gratifikasi diterima oleh Pegawai Negeri/Penyelenggara Negara yang berhubungan dengan jabatan dan tidak berlawanan dengan kewajiban atau tugasnya.

"Adapun strategi Pencegahan Korupsi adalah Identifikasi risiko terjadinya korupsi, Kode Etik, Internalisasi nilai antikorupsi, pelatihan, sosialisasi, Corporate Social Responsibility, Kepemimpinan, Mekanisme pelaporan pelanggaran, Pelaporan yang akuntabel transparan, Kebijakan tanpa konflik kepentingan, dan Sistem Kepatuhan," tutup James mengakhiri pemaparannya.

editor // 2021-09-24 13:54 WIB
Menurut kamu bagaimana?
Pemkab Karo Terima Piagam Penghargaan dari Menteri Kuangan Republik Indonesia Atas Capaian Opini WTP
2021-10-29 22:22 WIB
Brigjen Tama Ulinta Br Tarigan Resmi Dilantik jadi Hakim Agung Republik Indonesia
2021-10-21 09:09 WIB
Mahasiswa KKN-T IPB Membuat Taman Obat Keluarga di Desa Kutagaluh di Masa Pandemi Covid-19
2021-10-16 20:09 WIB
Direktur BPODT Gelar Bincang Santai dengan Para Pelaku Pariwisata
2021-09-27 09:18 WIB
Masyarakat Sigapiton Sepakat Dukung Pembangunan Toba Caldera Resort
2021-09-24 16:37 WIB
Lepas 13 Atlet asal Kabupaten Karo untuk Mengikuti PON Papua: Theopilus Ginting: Semoga Membawa Harum Nama Sumut
2021-09-10 17:26 WIB
Wakil Bupati Karo Bersama YKI Melaksanakan Bakti Sosial Pemeriksaan IVA Test
2021-09-10 16:08 WIB
Theopilus Ginting Puji Kecamatan Munthe yang Mengalami Penurunan Kasus Covid-19
2021-09-09 21:41 WIB
Dirut BPODT Hadiri Penutupan Kejuaraan Menembak di The Kaldera Nomadic Escape
2021-09-05 10:17 WIB
Ngobrolin Seputar Musik dan Gitar di Live Show After Midnight Hanya di GoPlay
2021-09-05 08:50 WIB
Besok J&K Barbershop Milenial Medan Grand Opening, Ada Diskon Menarik
2021-08-31 17:00 WIB
Bupati dan Wakil Bupati Karo Turun Langsung Ke Lokasi Bencana Longsor di Kabanjahe
2021-08-27 21:30 WIB
Ketua The Hindu Center North Sumatra Apresiasi Kinerja Kepala Rutan Kelas IIB Humbahas
2021-08-24 16:46 WIB
Theopilus Ginting Dampingi Arya Sinulingga Bagikan Bantuan Kementerian BUMN
2021-08-23 14:21 WIB
Selamat Jalan Bang Sahat Pakpahan, Sosok Dibalik Tranformasi Digital BPODT
2021-08-22 12:59 WIB
Bupati Karo Cory Sebayang Hentikan Kutipan Liar di Pemandian Air Panas
2021-08-21 20:22 WIB
BPODT Gelar Vaksinasi ke Pelaku Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di Taput
2021-08-16 20:52 WIB
Wakil Bupati Karo Bersama Ketua TP. PKK Karo Turun Langsung Serahkan Bantuan Beras PPK ke Masyarat di Desa Lau Solu dan Tanjung Pamah
2021-08-15 16:31 WIB
Wakil Bupati Karo Serahkan Bantuan Kepada Korban Kebakaran di Desa Lau Baleng
2021-08-15 16:14 WIB